• Admin
  • Pesan
  • Info Terbaru
  • Peraturan

30 Game Paling Wajib Ditunggu di Tahun 2016

 


Kemarin kita sudah membahas sepuluh game pertama yang paling pantas dinantikan di tahun 2016. Pada kesempatan ini, saya akan membahas sepuluh game lainnya yang juga diurutkan berdasarkan tanggal rilis.
Jika di artikel sebelumnya kita sudah sampai membahas Uncharted 4 yang akan dirilis pada bulan April 2016, kali ini kita akan membahas sisa game yang telah mendapatkan tanggal rilis dan mulai memasuki pembahasan beberapa game yang masih tidak jelas tanggal rilisnya. Tanpa panjang lebar lagi, mari langsung masuk saja ke pembahasan bagian kedua game paling wajib dinantikan di tahun 2016!

Rise of the Tomb Raider

Rise of the Tomb Raider | Screenshot
Developer: Crystal Dynamics | Penerbit: Square Enix, Microsoft (untuk versi Xbox)
Platform: PC, PS4, Xbox 360, Xbox One
Tanggal Rilis: 10 November 2015 (Xbox), 28 Januari 2016 (PC), Akhir 2016 (PS4)
Mohammad Fahmi – Oke, ini mungkin terdengar agak jahat, tapi akui saja, berapa banyak sih pemilik Xbox One yang ada di Indonesia? Saya cukup yakin begitu dirilis untuk PC dan PS4 nanti, Rise of the Tomb Raider akan kembali populer layaknya sebuah game baru. Itulah sebabnya Rise of the Tomb Raider kami putuskan untuk masuk dalam daftar ini.
Rise of the Tomb Raider adalah sekuel dari reboot Tomb Raider yang dirilis tahun 2013 lalu. Game ini mengambil latar waktu setahun setelah pendahulunya dan menceritakan pengalaman Lara di daerah pegunungan dingin dalam usahanya mencari Kota Kitezh yang hilang. Elemen gameplay utama di Rise of the Tomb Raider masih mirip dengan Tomb Raider (2013), namun dengan berbagai peningkatan dan penyeimbangan gameplay.
Jika kamu tidak sabar untuk menjajal petualangan baru Lara Croft, langsung saja beli versi PC yang akan rilis akhir bulan ini. Tapi kalau kamu cukup bersabar, tunggulah sampai akhir tahun untuk versi PS4. Firasat saya versi tersebut akan dibundel dengan berbagai DLC yang telah dirilis sebelumnya. Baru firasat ya.

Mirror’s Edge Catalyst

Mirrors Edge Catalyst | Featured
Developer: EA DICE | Penerbit: Electronic Arts
Platform: PC, PS4, Xbox One
Tanggal Rilis: 24 Mei 2016
Iqbal Kurniawan – Pada saat Mirror’s Edge dirilis pertama kali tahun 2008 silam, game tersebut mampu memukau para gamer dengan beragam aksi parkour yang disajikan melalui perspektif orang pertama. Kini, delapan tahun kemudian, Electronic Arts akan kembali merilis sekuelnya yang berjudul Mirror’s Edge Catalyst.
EA DICE yang mengerjakan Mirror’s Edge orisinal masih berada di balik pengembangan sekuelnya. Mereka tidak hanya memperindah dunia Mirror’s Edge yang kental dengan nuansa futuristis untuk console generasi terkini, namun juga melakukan penyesuaian terhadap gameplay sehingga lebih seru lagi dibandingkan game pendahulunya.
Mirror’s Edge Catalyst akan menghadirkan dunia open-world yang membuat pergerakan karakter utama, Faith, tidak lagi terbatas oleh level. Aksinya melawan musuh juga akan berfokus pada pertarungan dengan tangan kosong, karena Faith diceritakan telah bersumpah untuk tidak lagi membunuh menggunakan senjata api.

One Piece: Burning Blood

One Piece Burning Blood Screenshot Gear 4
Developer: Spike Chunsoft | Penerbit: Bandai Namco Entertainment
Platform: PS4, PS Vita, Xbox One, PC
Tanggal Rilis: 21 April 2016 (Jepang), 21 Juni 2016 (Amerika dan Eropa)
Audi Eka Prasetyo – Sebagai penggemar serial One Piece, sudah pasti saya memasukkan judul ini ke dalam daftar game yang paling ditunggu tahun 2016. Dikembangkan oleh Spike Chunsoft, One Piece: Burning Blood adalah game fighting yang menghadirkan gameplay tiga lawan tiga, combo yang sangat mudah untuk kamu kuasai, dan tentu saja gaya bertarung khas ala One Piece.
Dari segi grafis, One Piece: Burning Blood memiliki kualitas cel-shading yang apik. Dari trailer dan screenshot yang sudah beredar, kamu dapat melihat jurus-jurus khas dari setiap tokoh dan efek visual keren setiap terjadi clash antara dua karakter.
Hingga tulisan ini dirilis, Bandai Namco selaku penerbit baru mengonfirmasi tiga belas karakter yang dapat kamu mainkan. Beberapa di antaranya adalah tokoh yang tidak kamu temukan di One Piece: Pirate Warriors 3, yaitu Bartolomeo dan X-Drake.
Saya masih mengharapkan tokoh-tokoh legenda seperti Shanks, Whitebeard, Blackbeard, bahkan Dragon dapat menjadi karakter yang dapat dimainkan. Mari berharap semoga Bandai Namco akan mengumumkan daftar karakter yang sudah final dalam waktu dekat.

Deus Ex: Mankind Divided

Deus Ex Mankind Divided | screenshot
Developer: Eidos Montreal | Penerbit: Square Enix
Platform: PC, PS4, Xbox One
Tanggal Rilis: 23 Agustus 2016
Risky Maulana – Jensen is back! Yep, dari beberapa game bernuansa cyberpunk yang pengumumannya telah saya lihat di tahun-tahun sebelumnya, saya mantap memilih Deus Ex: Mankind Divided sebagai satu-satunya game futuristik yang paling ingin saya coba di tahun 2016.
Harapan untuk kembali menyaksikan Adam Jensen dalam aksinya mengalahkan teroris berteknologi cybernetics membuat saya dan tim Tech in Asia Indonesia tak ragu untuk memasukkan Deus Ex: Mankind Divided ke dalam daftar ini. Apalagi sekarang ditambah dengan semakin banyaknya kemampuan canggih yang dimiliki Jensen untuk menghadapi musuh, mulai dari tameng berknologi nano yang menyelimuti tubuhnya, pisau tersembunyi yang bisa dilempar ke arah lawan, serta paku taser listrik yang sangat berguna untuk melumpuhkan musuh tanpa membuatnya kehilangan nyawa.
Bagian menariknya lagi, di game ini kita juga akan disuguhkan cerita tentang bagaimana organisasi rahasia Illuminati memegang peranan penting di balik evolusi manusia cybernetics. Saya harap dengan kehadiran cerita ini, Eidos Montreal memberikan kita semua jembatan cerita yang cukup solid untuk menghubungkan saga petualangan Adam Jensen dengan dua seri game Deus Ex klasik sebelumnya.

Bravely Second: End Layer

Bravely Second | Screenshot
Developer: Silicon Studio, Square Enix | Penerbit: Square Enix, Nintendo
Platform: 3DS
Tanggal Rilis: 23 April 2015 (Jepang), 26 Februari 2016 (Eropa), 2016 (Amerika)
Mohammad Fahmi – Bravely Second: End Layer adalah sekuel langsung dari JRPG bergaya klasik, Bravely Default, yang dirilis eksklusif untuk 3DS. Meskipun tidak diperankan oleh empat karakter utama game sebelumnya, kamu masih tetap akan bertemu dengan karakter-karakter dari game pertamanya, dan bahkan bermain sebagai sebagian dari mereka dalam beberapa segmen di game.
Secara gameplay, Bravely Second tidak mengenalkan banyak hal baru dibandingkan Bravely Default. Game ini tetap mengusung gameplay turn-based RPG yang kental dengan sistem Job. Saya hanya berharap jangan sampai Bravely Second memiliki segmen super duper repetitif seperti yang terjadi di Bravely Default (yang sudah memainkan Bravely Default pasti paham maksud saya).

Ikenie to Yuki no Setsuna

Ikenie to Yuki no Setsuna | Screenshot
Developer: Tokyo RPG Factory | Penerbit: Square Enix
Platform: PS4, PS Vita
Tanggal Rilis: 18 Februari 2016 (Jepang)
Kevin Sutanto – Square Enix nampaknya tengah mengembalikan nuansa JRPG klasik lewat Ikenie to Yuki no Setsuna. RPG garapan Tokyo RPG Factory ini menghadirkan berbagai elemen RPG klasik mulai dari gameplay turn-based yang diinspirasi Chrono Trigger, cerita yang kelihatannya menyentuh, dan tampilan visual yang unik.
Game ini akan berputar pada tema kesedihan, jadi bagi kamu yang ingin sebuah game yang tidak melulu berisi perjuangan mengalahkan kekuatan jahat, maka Ikenie to Yuki no Setsuna bisa jadi pilihanmu. Tapi yang paling penting adalah kalau kamu ingin menikmati JRPG yang kembali ke akarnya, kamu tentunya harus mengincar Ikenie to Yuki no Setsuna.

Overwatch

Overwatch | Screenshot 3
Developer: Blizzard Entertainment | Penerbit: Activision Blizzard
Platform: PS4, Xbox One, PC
Tanggal Rilis: Sebelum pertengahan 2016
Risky Maulana – Saya adalah salah satu dari mereka yang berkesempatan mencoba periode beta dari Overwatch di bulan November kemarin, dan bisa dibilang saya cukup puas dan menanti kemunculan game alternatif pengganti Team Fortress 2 ini di tahun 2016.
Alasan kenapa saya merasa perlu memasukkan Overwatch ke dalam daftar game paling dinanti di tahun ini sebenarnya cukup simpel, Overwatch merupakan sebuah game multiplayer shooter yang sangat seru, taktis, dan menuntut penguasaan hero yang sama kompleksnya dengan permainan MOBA. Aksi baku tembak dalam Overwatch sendiri membuat saya sedikit bernostalgia dengan betapa serunya permainan shooter bergaya arcade seperti Quake III Arena, Team Fortress 2, dan game klasik lainnya.
Bagian terbaiknya lagi, setiap detail tampilan dari game ini membawa ciri khas produksi Blizzard Entertainment yang sangat berkualitas. Jadi, jangan heran bila beberapa tahun ke depan kamu akan melihat banyak sekali cosplayer yang mengadopsi karakter game Overwatch ke dalam referensi kostum yang mereka kenakan.
Preview Overwatch – FPS dari Blizzard yang Wajib Kamu Beli

Mass Effect Andromeda

Mass Effect Andromeda | Featured
Developer: BioWare | Penerbit: Electronic Arts
Platform: PC, PS4, Xbox One
Tanggal Rilis: Desember 2016
Arya W. Wibowo – Pada E3 2015 lalu, Electronic Arts membuka konferensi pers mereka dengan sebuah trailer yang merupakan teaser untuk Mass Effect Andromeda. Pada trailer ini ditunjukkan beberapa fitur yang bisa kamu harapkan ada di dalam game nantinya.
Contohnya adalah kembalinya kendaraan serba guna Mako yang muncul dengan model baru. Ditunjukkan pula karakter utama yang bisa melompat tinggi dengan semacam booster roket dan juga kemampuan untuk melakukan serangan jarak dekat.
Berbeda dengan tiga game sebelumnya yang berlokasi di galaksi Bima Sakti, Mass Effect Andromeda akan mengambil latar di galaksi Andromeda. Game ini tidak lagi menggunakan Unreal Engine dalam pembuatannya, melainkan Frostbite Engine yang juga digunakan dalam game Dragon Age: Inquisition.
Semoga saja dalam beberapa waktu ke depan ini EA dan BioWare akan mengumumkan informasi-informasi terbaru mengenai Mass Effect Andromeda. Berhubung game ini masih akan rilis pada akhir tahun, belum saatnya untuk was-was apakah Mass Effect Andromeda akan hadir tepat waktu atau tidak.

Pokémon GO

Pokemon GO | screenshot
Developer: Niantic Labs | Penerbit: The Pokémon Company (Nintendo)
Platform: Android, iOS
Tanggal Rilis: 2016
Risky Maulana – Saya pikir tidak susah mencari alasan untuk memasukkan Pokémon GO sebagai salah satu game mobile yang kemunculannya paling dinantikan di tahun 2016. Bagaimana tidak? Akhirnya lewat game mobile berteknologi AR tersebut kita semua bisa mewujudkan impian menjadi seorang Pokémon Trainer seperti yang selama ini kita temukan di setiap serial game Pokémon.
Selain harapan menjumpai gameplay menangkap monster yang sangat interaktif, hal lainnya yang membuat saya begitu menantikan Pokémon GO adalah keinginan saya untuk menciptakan sebuah guild berdasarkan tujuan visi misi yang sama dengan saya. Saya bahkan sempat berpikiran ,”hei, jika semua orang ingin menjadi Pokémon Trainer yang baik, kenapa kita tidak menciptakan guild yang jahat seperti Team Rocket? Pasti seru!”
Saya harap dengan kemunculan game ini di tahun 2016, keinginan saya untuk bermain role-play dan membuat Team Rocket versi saya sendiri bisa terpenuhi. Dan jika kamu mau, mungkin saya juga membuka lowongan guild khusus untuk menampung obsesi rekan sesama Pokémon Trainer jahat Indonesia. Lalu mari kita bersama-sama menguasai
dunianegara.

Final Fantasy XV

Final Fantasy XV | Image
Developer: Square Enix | Penerbit: Square Enix
Platform: PS4, Xbox One
Tanggal Rilis: 2016
Kevin Sutanto – Setelah menanti sepuluh tahun, akhirnya game terbaru dari seri RPG ternama milik Square Enix ini segera rilis! Hajime Tabata selaku pengarah game menyampaikan lewat pesan selamat tahun baru bahwa Final Fantasy XV akan dirilis pada tahun 2016. Apakah game ini wajib untuk ditunggu? Meski kamu bukan penggemar Final Fantasy sekalipun, saya rasa game ini memang harus kamu incar mengingat butuh sepuluh tahun untuk merampungkannya.
Final Fantasy XV sebelumnya dikenal sebagai Final Fantasy Versus XIII dan awalnya direncanakan dirilis untuk PS3 sebagai salah satu game dari seri Fabula Nova Crystallis. Setelah mengalami kendala di bagian pengembangan, game ini sempat menghilang untuk waktu yang lama dan pada akhirnya Square Enix kembali menunjukkan game ini dengan nama Final Fantasy XV. Demo dari Final Fantasy XV yang bertajuk Episode Duscae sudah bisa diunduh pada tahun 2015 lalu di PS4 dan juga Xbox One.
Final Fantasy XV menghadirkan gameplay open-world action-RPG yang jauh berbeda dibanding iterasi Final Fantasy sebelumnya. Berdasarkan apa yang disajikan dalam Episode Duscae, Final Fantasy XV akan lebih terasa menjadi sebuah action-RPG layaknya Kingdom Hearts namun dengan gerakan yang terasa lebih berat. Tampilan visual dari demo juga terlihat cukup memukau walau dirasa masih membutuhkan optimisasi di mana-mana. Kita lihat saja apakah Final Fantasy arahan Hajime Tabata ini bisa tetap memuaskan para penggemarnya.

30 Game Paling Wajib Ditunggu di Tahun 2016 4.5 5 aldino sense Kemarin kita sudah membahas sepuluh game pertama yang paling pantas dinantikan di tahun 2016 . Pada kesempatan ini, saya akan m...


No comments:

Post a Comment

Aldino Sense. Powered by Blogger.